Alasan Anjing Memiliki Kumis, Apa Sih Fungsinya?

Mengapa anjing punya kumis? Kumis anjing memiliki banyak ujung saraf di pangkalannya, yang berarti anjing dapat menggunakannya untuk membantu memahami lingkungan mereka dengan sentuhan. Kumis anjing sangat sensitif sehingga ini bahkan dapat mendeteksi perubahan kecil dalam pergerakan udara. Mari kita perhatikan lebih dekat untuk apa anjing menggunakan kumisnya.

kumis anjing

via: baxterboo

Kumis Anjing

Pendek atau panjang, halus atau keriting, anjing tertutup bulu yang berlimpah. Tetapi mereka juga memiliki rambut taktil yang dua kali lebih tebal dari rambut biasa mereka. Rambut-rambut kasar ini berlokasi strategis di sekitar hidung, mata, pipi, dan dagunya.

Dan meskipun kita biasa menyebut rambut ini sebagai kumis, mereka sangat berbeda dari apa yang tumbuh di wajah manusia. Meskipun kumis ini mungkin tampak tidak signifikan, mereka sebenarnya melakukan sejumlah fungsi penting untuk anjing.

Artikel ini membahas secara mendalam mengapa anjing memiliki kumis.

Mengapa Anjing Memiliki Kumis?

Secara resmi dikenal sebagai vibrissae, kumis anjing Anda tidak seperti bulu yang ada di tubuhnya. Folikel-folikel di dasar rambut yang panjang dan kaku ini dilengkapi dengan sel Merkel konsentrasi tinggi, yang penuh dengan saraf yang membuatnya jauh lebih sensitif daripada rambut biasa.

Kumis berfungsi sebagai reseptor yang mirip dengan antena serangga dan meneruskan informasi sensorik ke otak anjing yang membantunya menavigasi dunia. Ketika kumisnya bersentuhan dengan sesuatu, kumi akan bergetar dan merangsang saraf di folikel rambut. Bahkan, kata vibrissae berasal dari kata Latin “vibrio” yang berarti bergetar.

Pada manusia, indera sentuhan kita sangat erat kaitannya dengan jari-jari kita, tetapi anjing menggunakan vibrissae di wajah mereka untuk merasakan apa yang ada di sekitar mereka.

Mengapa Anjing Memiliki Kumis – Apa Jenisnya?

Kumis yang menonjol dari kedua sisi moncong anjing Anda dikenal sebagai kumis mistik. Ini adalah tipe yang paling umum dan terlihat seperti kumis yang menggemaskan. Mereka dilengkapi dengan kumis ginjal, yang ditemukan di bagian belakang pipi anjing di bagian terluas dari wajah. Kumis supraorbital terletak di atas mata mereka dan agak mirip alis. Gugusan kumis kecil di bawah dagunya, yang sering tumbuh dari bintik hitam pada kulit, disebut interramal tuft.

Mengapa Anjing Membutuhkan Kumis?

Kumis anjing Anda membantunya menentukan jarak dan di mana dia berada di ruang untuk membimbingnya melalui interaksi hariannya. Getaran yang sangat sensitif tidak hanya merasakan benda-benda fisik, mereka juga dapat mendeteksi gerakan secepat perubahan cahaya dalam aliran udara.

Getaran halus memberinya informasi tentang lokasi, ukuran, dan kecepatan hal-hal sehingga anjing dapat menavigasi lingkungannya dan merasakan bahaya yang mendekat. Jadi jika Anda pernah bertanya-tanya mengapa anjing membutuhkan kumis mereka – Anda dapat melihat bahwa kumis mencegahnya menabrak hal-hal yang dapat menyebabkan cedera.

Bahkan dalam gelap, anjing dapat menemukan tempat tidurnya yang nyaman atau mainan favorit yang disembunyikan di bawah sofa.

Merasakan Ruang dan Tekstur

Kumis juga dapat digunakan untuk memberitahunya jika anjing dapat masuk ke ruang sempit tanpa terjebak, mirip kucing. Studi ini menemukan bahwa getaran vibrissae memungkinkan mereka merasakan tekstur, karena mereka bergantian menempel dan tergelincir ketika diseret melintasi permukaan kasar.

Jika anjing Anda pernah menjalani operasi atau terluka dan perlu memakai kerucut anjing di lehernya, Anda mungkin memperhatikan bahwa dia tampak bingung. Itu karena anjing dapat menjadi bingung tanpa menggunakan kumis mereka.

Mengapa Anjing Memiliki Kumis di Wajahnya?

Kita tahu bahwa anjing memiliki indera penciuman yang tajam dan kemampuan untuk mendengar hal-hal yang tidak dapat kita lakukan. Tapi ketika menyangkut penglihatan, anjing tidak bisa melihat sebaik kita. Meskipun penglihatan mereka lebih baik dari kejauhan, mereka kesulitan memfokuskan dari dekat.

Anjing juga memiliki titik buta di bawah dagunya, yang menjelaskan mengapa mereka kesulitan melihat apa yang ada di bawah hidung mereka. Jadi, meski kumis mistiknya mendeteksi apa yang ada di kedua sisinya, interramal tuft anjing memperingatkannya tentang apa yang ada di bawah wajahnya.

Kumis supraorbital melindungi mata anjing Anda dari partikel yang sangat kecil yang berpotensi merusak matanya. Kumis panjang dan kasar ini bekerja seperti detektor radar, sehingga serangga, serbuk sari, atau bahkan debu akan merasakan dan memicu refleksnya yang berkedip.

Mengapa Anjing Memiliki Kumis untuk Berkomunikasi?

Kita telah melihat sejumlah alasan yang menjawab pertanyaan, “Mengapa anjing punya kumis?” Tetapi selain membantu mereka bernavigasi, vibrissae juga membantu anjing mengomunikasikan bagaimana perasaan mereka. Saat hewan peliharaan Anda bahagia, kumisnya cenderung dalam posisi santai dan netral. Jika dia aktif dan sibuk, mereka cenderung tegak.

Anjing yang gugup atau malu kumisnya akan rebah dekat dengan wajah mereka. Tetapi mereka yang merasa terancam akan mengembangkan kumisnya mengarahkannya ke arah depan. Ilmuwan juga berteori bahwa kumis berperan dalam perilaku agresi dan serangan ketika dalam situasi antagonistik dengan predator atau anjing lainnya.

Mengapa Anjing dan Kucing Memiliki Kumis?

Anjing tentu saja bukan satu-satunya mamalia yang memiliki kumis. Bahkan, sebagian besar memilikinya termasuk semua primata. Tentu saja kucing memiliki kumis dan seperti anjing yang dipenuhi dengan ujung saraf yang tidak perlu disentuh agar mereka dapat merasakan sesuatu di sekitar mereka. Induk kucing dikenal suka menggigit kumis anak kucing mereka sembari merawat mereka agar tetap dekat dengan sarangnya.

Alasan Lain

Alasan lain mengapa mamalia memiliki rambut taktil ini meliputi:

  • Akuisisi makanan
  • Dispersi feromon
  • Menjaga kepala mereka di atas air saat berenang
  • Deteksi arus dalam air
  • Deteksi arah angin di darat

Bisakah Anda Memotong Kumis Anjing?

Anda mungkin bertanya-tanya apa yang terjadi jika Anda memotong kumis anjing? Mungkin Anda tidak suka penampilan mereka atau muak dengan cairan interramal tuft yang menetes di lantai bersih Anda.

Anjing pertunjukan pada, sering kumisnya dipotong karena dianggap memberi wajah mereka tampilan yang “lebih bersih” dan memberi peluang yang lebih baik untuk menang di arena pertunjukan. Vibrissae tidak memiliki reseptor rasa sakit dan itu tidak akan menyebabkan rasa sakit anjing bila dipotong. Tetapi itu akan mengurangi kapasitas inderanya.

Hal ini dapat menyebabkan disorientasi dan kebingungan yang membahayakan kesadaran spasialnya. Ini dapat menyebabkan anjing tidak yakin dengan lingkungannya dan lebih rentan terhadap cedera. Ini pada gilirannya dapat membuatnya takut dan canggung, yang bahkan dapat menyebabkan perilaku agresif pada beberapa anjing.

Akankah Kumis Tumbuh Kembali?

Seperti rambut lainnya, vibrissae akan rontok secara normal dan tumbuh kembali jika dipotong. Mencabut rambut akan menyebabkan rasa sakit karena mereka terhubung ke saraf dan pembuluh darah. Demi anjing Anda, jangan memotong atau mencabut kumisnya. Kenyamanan dan kesejahteraan anjing Anda harus selalu diutamakan daripada estetika.

Apakah Anak Anjing Memiliki Kumis?

Tidak seperti manusia pria, anak-anak anjing memiliki kumis jauh sebelum mereka mencapai masa pubertas. Faktanya, kumis hadir saat lahir dan biasanya merupakan bulu pertama yang tumbuh saat anak-anak anjing tumbuh.

Mengapa Beberapa Anjing Memiliki Kumis Lebat?

Kumis bisa pendek atau panjang dan dalam berbagai pola. Tetapi semua trah anjing memiliki kumis. Bahkan, anjing tak berbulu pun biasanya memilikinya. Beberapa anjing memiliki kumis lebih banyak daripada yang lain karena jenisnya.

Kumis adalah ciri penting pada anjing terrier berkaki pendek, seperti Cairn Terrier, Scottish Terrier, dan Jack Russell Terrier. Anjing-anjing ini adalah penggali terkenal dan dibiakkan untuk turun ke terowongan mencari mangsa. Kumis mereka berguna untuk memastikan mereka tidak terjebak di lubang sempit.

Kumis Membantu Perburuan

Kumis juga membantu perburuan pada breed seperti Irish Wolfhound dan German Shorthaired Pointer dalam menemukan mangsa dengan mendeteksi pergerakan. Kumis mereka yang seperti radar dapat membantu mereka menentukan bentuk dan ukuran suatu benda dan bahkan seberapa cepat benda itu bergerak. Tetapi anjing individu dari jenis apa pun dapat memiliki lebih banyak kumis daripada yang lain.

Ringkasan

Perlindungan, navigasi, komunikasi, Anda dapat melihat bahwa kumis anjing melakukan banyak fungsi sensorik yang berharga. Kumis tidak boleh dipangkas atau dipetik karena alasan apa pun. Melakukannya dapat benar-benar membingungkannya. Apakah anjing Anda memiliki kumis lucu? Beri tahu kami di komentar!

Komentar